Pengertian Alat pemadam api Foam AFFF | Alat Pemadam Kebakaran Foam AFFF:

Foam AFFF (Aquenose Fire Fighting Foam) adalah Media (isi) dalam tabung pemadam yang berupa Busa Air telah lama menjadi agen universal untuk menekan kebakaran, namun tidak terbaik di semua kasus. Sebagai contoh, air biasanya tidak efektif pada kebakaran minyak, dan dapat berbahaya. busa pemadam kebakaran merupakan perkembangan positif dalam memadamkan kebakaran minyak.

Pada tahun 1902 sebuah metode pemadam kebakaran cair mudah terbakar dengan menyelimuti mereka dengan busa diperkenalkan oleh insinyur dan ahli kimia Rusia Aleksandr Loran. Loran adalah seorang guru di sebuah sekolah di Baku, yang merupakan pusat utama industri minyak Rusia pada saat itu. Terkesan oleh kebakaran minyak mengerikan dan tidak terpadamkan bahwa ia melihat di sana, Loran mencoba menemukan seperti zat cair yang dapat menangani secara efektif dengan masalah. Jadi ia menemukan busa pemadam kebakaran, yang telah berhasil diuji dalam beberapa percobaan 1902-1903 [1] Pada 1904 Loran dipatenkan penemuannya,. Dan mengembangkan pemadam busa pertama tahun yang sama. [4]

Busa asli adalah campuran dari dua bubuk dan air dihasilkan dalam generator busa. Itu disebut busa kimia karena tindakan kimia untuk membuatnya. Umumnya, serbuk digunakan adalah natrium bikarbonat dan aluminium sulfat, dengan sejumlah kecil saponin atau manis ditambahkan untuk menstabilkan gelembung. alat pemadam busa Hand-held menggunakan dua bahan kimia yang sama dalam larutan: untuk menjalankan pemadam, segel sebuah unit rusak dan terbalik, memungkinkan cairan untuk campuran dan bereaksi. busa Kimia merupakan solusi yang stabil gelembung kecil yang mengandung karbon dioksida dengan kepadatan lebih rendah daripada minyak atau air, dan ketekunan pameran untuk menutupi permukaan datar. Karena itu lebih ringan dari cair terbakar, itu mengalir bebas di atas permukaan cair dan memadamkan api dengan tindakan mencekik. Kimia busa dianggap usang hari ini karena banyak wadah serbuk dibutuhkan, bahkan untuk kebakaran kecil.

Pada tahun 1940 Percy Julian Lavon mengembangkan tipe ditingkatkan busa disebut Aerofoam. Menggunakan tindakan mekanis, konsentrat protein berbasis cair, dibuat dari protein kedelai, dicampur dengan air baik di proportioner atau nozel mengaerasi untuk membentuk gelembung udara dengan aksi mengalir bebas. Its rasio ekspansi dan kemudahan penanganan membuatnya populer. Protein busa mudah terkontaminasi oleh beberapa cairan yang mudah terbakar, sehingga harus berhati digunakan sehingga busa hanya diterapkan di atas cairan terbakar. busa Protein memiliki karakteristik knockdown lambat, tetapi ekonomis untuk keamanan pasca kebakaran.

Pada tahun 1960 National Foam, Inc dikembangkan busa fluoroprotein. agen aktif adalah surfaktan fluorinated yang menyediakan properti minyak menolak untuk mencegah kontaminasi. Hal ini umumnya lebih baik dari busa protein karena hidup selimut lagi perusahaan memberikan keamanan yang lebih baik ketika masuk diperlukan untuk penyelamatan. busa Fluoroprotein memiliki karakteristik knockdown cepat dan juga dapat digunakan bersama dengan bahan kimia kering yang merusak busa protein ...

Pada pertengahan 1960-an Angkatan Laut Amerika Serikat dikembangkan busa pembentuk film berair (AFFF). Busa sintetis ini memiliki viskositas rendah dan menyebar dengan cepat di seluruh permukaan bahan bakar hidrokarbon yang paling. Sebuah bentuk film air di bawah busa yang mendinginkan bahan bakar cair, yang menghentikan pembentukan uap mudah terbakar. Ini memberikan knockdown kebakaran dramatis, merupakan faktor penting dalam melawan kecelakaan penyelamatan kebakaran.

Pada awal 1970-an Nasional Foam, Inc Tahan Alkohol menemukan teknologi AFFF. AR-AFFF adalah busa sintetis yang dikembangkan untuk kedua hidrokarbon dan bahan pelarut polar. pelarut Polar adalah cairan yang mudah terbakar yang merusak busa api pertempuran konvensional. Ini pelarut ekstrak air yang terkandung dalam busa, meruntuhkan selimut busa. Oleh karena itu, memerlukan bahan bakar alkohol atau busa tahan pelarut polar. Alkohol busa tahan harus diberikan ke permukaan dan dibiarkan mengalir ke bawah dan atas cairan untuk membentuk membran, dibandingkan dengan AFFF standar yang dapat disemprotkan langsung ke api.

0 komentar :